Announcement
Starting on July 4, 2018 the Indonesian Publication Index (IPI) has been acquired by the Ministry of Research Technology and Higher Education (RISTEKDIKTI) called GARUDA Garba Rujukan Digital (http://garuda.ristekdikti.go.id)
For further information email to portalgaruda@gmail.com

Thank you
Logo IPI  
Journal > ADITYA - Pendidikan Bahasa dan Sastra Jawa > ANALISIS SOSIOLOGI BUDAYA DALAM KESENIAN TRADISIONAL JATHILAN TRI TUNGGAL MUDA BUDAYA DUSUN GEJIWAN DESA KRINJING KECAMATAN KAJORAN KABUPATEN MAGELANG

 

Full Text PDF (450 kb)
ADITYA - Pendidikan Bahasa dan Sastra Jawa
Vol 4, No 5 (2014): ADITYA
ANALISIS SOSIOLOGI BUDAYA DALAM KESENIAN TRADISIONAL JATHILAN TRI TUNGGAL MUDA BUDAYA DUSUN GEJIWAN DESA KRINJING KECAMATAN KAJORAN KABUPATEN MAGELANG
Article Info   ABSTRACT
Published date:
04 May 2014
 
Abstrak: Penelitian ini bertujuan untuk: (1) mendeskripsikan prosesi dan urutan tarian dalam pertunjukan kesenian tradisional Jathilan Tri Tunggal Muda Budaya; (2) mengetahui persepsi masyarakat Dusun Gejiwan Desa Krinjing terhadap kesenian tradisional Jathilan Tri Tunggal Muda Budaya; dan (3) menjelaskan nilai-nilai pendidikan yang terkandung dalam kesenian tradisional Jathilan Tri Tunggal Muda Budaya. Penelitian ini menggunakan jenis penelitian kualitatif, sehingga menghasilkan data deskriptif. Teknik yang digunakan dalam mengumpulkan data yaitu wawancara, observasi, dan dokumentasi. Wujud data yang dikumpulkan dalam penelitian ini adalah informasi yang berkaitan dengan kesenian tradisional Jathilan Tri Tunggal Muda Budaya dan berupa foto-foto dan video pertunjukan kesenian tradisional Jathilan yang di dalamnya mencakup persepsi masyarakat, proses pertunjukan, tarian, sesaji, doa-doa, gerak, pakaian, persepsi masyarakat dan perlengkapan lainnya yang digunakan dalam pertunjukan tersebut. Data-data tersebut kemudian dianalisis dengan cara mereduksi, mengklasifikasi, dan mendeskripsikan untuk selanjutnya disimpulkan. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa kesenian tradisional Jathilan Tri Tunggal Muda Budaya merupakan satu-satunya kesenian tradisional yang masih hidup di Dusun Gejiwan. Prosesi pertunjukan meliputi gladi bersih, kepung tumpeng, membaca doa, tetabuhan, dan obong menyan. Gerakan tarian dalam penelitian ini meliputi empat periode yaitu periode pertama tarian pembuka, periode kedua tarian inti, periode tiga tarian puncak, dan periode empat tarian penyembuhan penari yang kesurupan. Persepsi masyarakat terhadap kesenian Jathilan ada yang menganggap hal itu bagus untuk melestarikan kebudayaan. Selanjutnya ada yang mengatakan bahwa kurang baik karena dianggap musyrik, dan bersikap netral bagi yang kurang paham dan memilih hiburan yang mengikuti trend. Selanjutnya kesenian tradisional Jathilan ini juga mengandung nilai-nilai pendidikan yang meliputi nilai agama, nilai sosial atau kemasyarakatan, dan nilai pendidikan budi pekerti atau kesusilaan. Kata kunci: bentuk, persepsi masyarakat, nilai, kesenian jathilan
Copyrights © 2014