Logo IPI  
Journal > Biotropika > Modulasi Sel T CD4+ dan CD8+ pada Spleen Ayam Arab Putih (Gallus turcicus) dengan Ransum yang Mengandung Daun Pepaya (Carica papaya L.)

 

Full Text PDF (223 kb)
Biotropika
Vol 3, No 3 (2015): JURNAL BIOTROPIKA
Modulasi Sel T CD4+ dan CD8+ pada Spleen Ayam Arab Putih (Gallus turcicus) dengan Ransum yang Mengandung Daun Pepaya (Carica papaya L.)
Article Info   ABSTRACT
Published date:
02 Jul 2015
 
ABSTRAK Usaha peternakan ayam arab (Gallus turcicus) saat ini telah berkembang pesat di Indonesia. Ayam ini memiliki berbagai macam keunggulan, salah satunya adalah produktivitas telur yang tinggi. Penggunaaan feed additive merupakan kebutuhan yang hampir tidak terpisahkan dalam pemeliharaan ayam yang umumnya berguna sebagai Antibiotic Growth Promote (AGP). Konsumsi ransum dengan feed additive sintetis dapat menyebabkan residu antibiotik di dalam hasil produksi seperti telur dan daging, karena proses ekskresi yang tidak sempurna. Daun pepaya (Carica papaya L.) yang memiliki senyawa flavonoid dan alkaloid untuk memodulasi aktivitas sistem imun. Tujuan percobaan ini untuk mengetahui pengaruh pemberian daun pepaya dalam ransum terhadap modulasi jumlah sel T CD4+ dan CD8+ pada spleen ayam arab putih. Metode penelitian diantaranya pembuatan ransum kontrol (0 %), dosis 1 (6 %) dan dosis 2 (12 %) dari daun pepaya, dengan bahan lain yaitu jagung, bekatul dan konsentrat. Pembedahan dilakukan setelah perlakuan selama 2 bulan. Sel limfosit diisolasi dari spleen dan diinkubasi dengan antibodi rat-anti-CD4+PE dan rat-anti-CD8+FITC dengan pengenceran PBS (1:100 μl), masing-masing sebanyak 50 μl, kemudian dilakukan running pada flowcytometer, selanjutnya dilakukan analisis jumlah relatif sel limfosit T CD4+ dan CD8+ menggunakan SPSS 16 for Windows dengan α=0,05. Hasil menunjukkan bahwa pemberian pakan dengan tambahan daun pepaya secara signfikan dapat memodulasi jumlah relatif sel limfosit, terutama pada sel T CD4+. Perlakuan dengan kemampuan paling baik dalam meningkatkan jumlah relatif sel T CD4+ secara signifikan adalah ransum daun pepaya 6 % yakni sebesar 2,39 %, sedangkan perlakuan kontrol sebesar 0,58 % dan dosis 12 % sebesar 0,50 %. Sedangkan jumlah relatif CD8+ memiliki nilai yang tidak berbeda nyata dari semua perlakuan. Sehingga dapat dibuktikan bahwa daun pepaya mampu berperan sebagai imunomodulator dalam sistem imunitas ayam arab. Kata kunci : ayam  arab, CD4+, CD8+, daun  pepaya
Copyrights © 2015