Logo IPI  
Journal > JURNAL PEMULIAAN TANAMAN HUTAN > RESPON PERTUMBUHAN BIBIT KAYU KUKU (Pericopsis mooniana (Thw.) Thw) TERHADAP INOKULASI FUNGI MIKORIZA ARBUSKULA LOKAL

 

Full Text PDF (208 kb)
JURNAL PEMULIAAN TANAMAN HUTAN
Vol 9, No 3 (2015): Jurnal Pemuliaan Tanaman Hutan
RESPON PERTUMBUHAN BIBIT KAYU KUKU (Pericopsis mooniana (Thw.) Thw) TERHADAP INOKULASI FUNGI MIKORIZA ARBUSKULA LOKAL
Article Info   ABSTRACT
Published date:
01 Mar 2016
 
Efektivitas fungi mikoriza arbuskula (FMA) lokal dan ketergantungan jenis tanaman legum terhadap aplikasi FMA ditentukan oleh kecocokan jenis FMA dengan tanaman inang. Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji efektivitas FMA lokal terhadap pertumbuhan, biomassa dan serapan hara bibit kayu kuku (Pericopsis mooniana (Thw.) Thw.) umur 5 bulan di rumah kaca. FMA lokal yang diuji diisolasi dari empat rizosfer kayu kuku di Kabupaten Kolaka: FMA-HA (hutan alam Tanggetada), FMA-BJ (hutan tanaman Desa Bali Jaya), FMA-CA (Cagar Alam Lamedai), FMA-Vale (PT. Vale Indonesia Tbk.), dan dua rizosfer yang berasal dari Kota Kendari: FMA-UHO (taman kampus Universitas Halu Oleo), FMA-KG (hutan kota kantor Gubernur Sulawesi Tenggara). Perlakuan tanpa FMA (kontrol) dan FMA eksotik (Mycofer) serta isolat dari Kendari (kdr 03) juga digunakan sebagai pembanding. Rancangan percobaan adalah rancangan acak kelompok dengan 9 perlakuan dan 5 ulangan. Secara umum, aplikasi FMA mampu meningkatkan pertumbuhan dan perbaikan status hara tanaman. FMA- KG dan FMA-UHO mampu meningkatkan pertumbuhan tinggi, diameter, jumlah daun dan jumlah bintil akar bibit kayu kuku. Kedua FMA ini juga mampu meningkatkan berat kering total bibit kayu kuku  masing-masing  sebesar  260%  dan  281%  lebih  tinggi  dibandingkan  kontrol.  Terdapat peningkatan jumlah klorofil total pada bibit kayu kuku yang diberi perlakuan FMA-KG. PerlakuanFMA secara umum tidak memberikan pengaruh yang nyata terhadap kadar C organik dan N total. Walaupun kadar P total, K total, Ca total dan Mg total bibit kayu kuku lebih tinggi pada kontrol, akumulasi hara ditemukan lebih tinggi pada perlakuan FMA. Terdapat hubungan yang kuat dan signifikan antara akumulasi hara dengan biomassa bibit kayu kuku.
Copyrights © 2016