Announcement
Starting on July 4, 2018 the Indonesian Publication Index (IPI) has been acquired by the Ministry of Research Technology and Higher Education (RISTEKDIKTI) called GARUDA Garba Rujukan Digital (http://garuda.ristekdikti.go.id)
For further information email to portalgaruda@gmail.com

Thank you
Logo IPI  
Journal > Jurnal Teknologi Pertanian > IDENTIFIKASI KESESUAIAN PENGGUNAAN LAHAN PERTANIAN DAN TINGKAT PENCEMARAN AIR SUNGAI DI DAS BRANTAS HULU KOTA BATU

 

Full Text PDF (648 kb)
Jurnal Teknologi Pertanian
Vol 18, No 2 (2017)
IDENTIFIKASI KESESUAIAN PENGGUNAAN LAHAN PERTANIAN DAN TINGKAT PENCEMARAN AIR SUNGAI DI DAS BRANTAS HULU KOTA BATU
Article Info   ABSTRACT
Published date:
04 Aug 2017
 
Perkembangan setiap sektor pembangunan akan membawa dampak negatif terhadap lingkungan, begitu juga dengan perkembangan sektor pertanian menjadi agroindustri. Salah satu dampak negatif dari perkembangan kegiatan pertanian adalah usaha intensifikasi pertanian melalui penggunaan pestisida yang berpotensi mencemari air sungai. Identifikasi terhadap kesesuaian penggunaan lahan pertanian serta tingkat pencemaran air sungai oleh penggunaan pestisida merupakan langkah awal dalam usaha menjaga sumberdaya alam akibat usaha intensifikasi pertanian. Metode penelitian yang digunakan terdiri dari dua metode yaitu analisa spasial untuk kesesuaian penggunaan lahan pertanian dan indeks pencemaran untuk mendeskripsikan tingkat pencemaran air sungai. Hasil penelitian menunjukkan bahwa luas lahan yang sesuai dengan peruntukan pertanian (Kelas I dan II) di Kota Batu sebesar 1333,54 Ha atau 6,78%, hasil evaluasi kelas kemampuan lahan menunjukkan ketidaksesuaian penggunaan lahan kondisi saat ini sebesar 25,67% dan berdasarkan RTRW sebesar 32,05%. Peningkatan ketidaksesuaian penggunaan lahan juga diperoleh dari perkembangan sektor pertanian dimana luas lahan pertanian yang dialokasikan 3289,756 Ha lebih dari luas lahan pertanian yang tersedia.  Tingkat pencemaran air sungai DAS Brantas hulu Kota Batu berada pada status pencemaran ringan sampa berat dengan indeks pencemaran terendah 0,92 (kondisi baik) berada di Sumber Brantas dan tertinggi 245,39 pada Sungai Ngujung, Desa Pandanrejo. Usaha intensifikasi pertanian di Kota Batu juga memiliki kontribusi terhadap penurunan kualitas air di DAS Brantas Hulu. Kata kunci : Alih Fungsi Lahan, Indeks, Rencana Tata  Ruang, Status Mutu Air
Copyrights © 2017